Friday

Setahun.




12 tengah hari menerima panggilan daripada Lutfi dengan suaranya yang teresak-esak,"Amir sudah tiada." Terduduk seorang diri di dalam bilik 125A di Mahallah Zainab Jahsyi memandangkan roommate tiada dalam bilik.Mutiara dari mata gugur mencecah bumi tanpa mampu dikawal.Jika diikutkan perasaan pada ketika itu,mahu saja memeluk Amir dengan serat-eratnya sekuat-kuatnya.


4.20 petang.Saat saya dan abang tiba di rumah setelah sampai di Lapangan Terbang Sultan Mahmud lebih kurang 4 petang.Alhamdulillah,Dato' dan Datin sudi membantu kami dalam proses pembelian tiket,kerana kami tidak mampu memikirkan hal lain,seterusnya menghantar kami ke rumah.Semoga Allah merahmati Dato' dan Datin. Saat melangkah masuk ke rumah,dengan berlagak kononnya kuat,akhirnya tewas apabila ibu saudara memeluk erat dan meminjamkan bahunya,berjujuran lagi mutiara dari mata jatuh menimpa tudung ariani ibu saudara aka Ateh.Maafkan saya.


Jam 6.30 petang.van yang membawa jenazah tiba di rumah.Ya Allah,sekali lagi mutiara dari mata membasahi pipi melihatkan jasadnya terbujur kaku di atas katil.Sungguh,saya tidak mampu menyekat air mata dari mengalir.Pada saat itu,kelibat ex-roommate bersama ibu bapanya kelihatan.Sekali lagi cuba menguatkan diri,senyuman dilemparkan kepada mereka yang memandang.Selepas Maghrib,selesai dimandikan.Menatap wajahnya buat kali terakhir sebelum dikafankan.Saya orang pertama yang meninggalkan kucupan terakhir pada dahinya.Sebak,tiada daya untuk bertahan,terus keluar dari bilik,memberi laluan kepada saudara mara memebuat perkara yang sama.Kira-kira 10 malam,pengebumian selesai.Meninggalkannya di alam lain.


Seminggu berlalu,surat sukacita dari Darul Quran menambah pilu di hati kami bertukar menjadi dukacita.Kami bangga dengan Amir yang kuat semangat.Timbul perasaan terkilan di hati kami kerana tidak sempat bersama pada saat terakhir kecuali abah dan mama.Tambah terkilan apabila ianya berpunca dari ubat yang overdose dari doktor.Mungkin ini ketentuanNya.Redhalah duhai hati.Semoga kita bertemu di sana.


Siapa sangka seorang anak pergi dahulu meninggalkan ibu dan bapanya.Siapa sangka seorang adik terlebih dahulu menyahut seruan Ilahi meninggalkan kakak dan abangnya serta adik-adiknya.


Ajal datang tanpa mengenal usia.

Maut datang menjemput tanpa mengira masa.

Izrail datang tanpa pemberitahuan sebarang berita.


Sudah cukup bersediakah kita untuk menyambut kedatangan Izrail?

Sudah cukupkah bekalan untuk dibawa bertemu denganNya?



Al-Faatihah,

Ahmad Amirul Faez (26.03.1992-08.04.2010)

Wallahu'alam.


Note : Namamu sentiasa disebut dalam doa.


Terima kasih buat sahabat-sahabat yang sentiasa bersama.maafkan saya yang tidak menjawab dan membalas mesej anda pada saat itu.Hp langsung tiada dalam fikiran pada waktu itu.


1 comment:

nur hafizah said...

Semoga Allah merahmati kak dilah sekeluarga:)